Thursday, December 21, 2017

Pengumuman Beasiswa AAS: Flashback

Salam!

Di postingan sebelumnya, saya sudah cerita soal proses melamar beasiswa AAS. Saya ingat betul hari itu hari kamis, 24 Agustus 2017. Beberapa hari sebelumnya, teman2 di group telegram yang saya ikuti sudah sibuk menebak2 dan comment di group bahwa pengumuman AAS akan keluar pada minggu2 tersebut. Saya pun salah satu orang (yang sepertinya) harap-harap cemas menunggu pengumuman keluar...lolos atau tidak?

Sebetulnya, pada hari yang sama tetapi di minggu depannya, saya harus mengikuti wawancara beasiswa untuk dosen (baca: BUDI) di Jakarta. Maklum saja, sebagai pemburu beasiswa, rasanya tidak mungkin meletakkan harapan pada satu "keranjang". Ngerti kan maksudnya? hehehe.. Jadi ketika ada beasiswa, saya langsung ikut daftar..hehehe. Kembali ke topik, saya berpikir kalau memang rejeki saya lolos di AAS, maka saya tidak perlu menarik tabungan saya untuk membeli tiket  pesawat untuk wawancara ke Jakarta. Tapi sebaliknya, kalau belum lolos, maka saya harus persiapkan diri untuk wawancara di minggu depan. 

Jadi hari itu kebetulan juga saya ada jadwal untuk menguji sidang mahasiswa pada siang hari. Yahh antara fokus dan tidak lah pada hari itu. Saya berusaha untuk tetap tenang sewaktu salah satu teman di grup bilang "eeh...gw dapet email!"...lalu disambung lagi dengan yang lain "temen gw juga udah, dan lolos.."..Tapi ada kejadian lucu, ternyata email yang dikirimkan ditujukan untuk orang lain. Jadi lampirannya berisi nama orang lain, dan isi email untuk orang lain. Jadi ribuuuuutt bangeeet di group..!

Saya pun akhirnya ikut2an refresh email (mungkin setiap 2 detik), dan berharap ada email masuk. Tapi kok sia2...sampai suami yang waktu itu mengantar bilang "ya udah dek, kan kemarin kamu yg bilang kalo rejeki gak kemana.." hehehhe, saya senyum ketir aja sambil bilang dalam hati "iya sih...tapi berharap dapet..". Sebelum ke kampus, kebetulan juga saat itu kami harus mampir dulu membeli sesuatu di mini market, dan saya pun turun (tanpa bawa hp). Gak tau deh, saat itu saya juga kayaknya pengen beli yang dingin2 gitu (padahal sebenernya pelarian aja dari kepikiran email)...hehehehe.

Pas balik dan buka pintu mobil, suami saya udah pegang hp saya dan bilang "sujud syukur dek...kamu diterima..ayo, sujud syukur"... saya pun bingung "hah...masa? becanda ahhh....manaa emailnya?" pas saya liat hp, ternyata ada email dengan isi seperti ini (info pribadi di edit):

Email Pengumuman Beasiswa AAS
Tangan saya (agak) gemetar sewaktu membuka lampiran yang ada di email, dan...jeng...jeng...jeng...Alhamdulillah saya lolos beasiswa AAS untuk intake 2018. Ini lampiran yang ada di dalam email:

Lampiran lolos beasiswa AAS
Sujud syukur dan Hamdalah tidak berhenti keluar dari mulut saya. Tidak terasa juga saya sampai nangis ketika nelpon mama saya dan memberitahukan informasi ini. Beliau pun (yang mengaku sedang masak) nangis juga karena tahu perjalanan saya mencari beasiswa.

Ketika sampai di kampus, saya juga memberitahukan hal ini pada pimpinan yang sering sekali saya mintakan rekomendasi pada saat melamar beasiswa. Senang juga rasanya melihat mereka senang dan ikut mendoakan kita semoga lancar ke depannya. Oh ya, seperti cerita saya di atas tadi, karena sudah lolos AAS, saya akhirnya tidak jadi tarik uang di atm untuk beli tiket pesawat ke Jakarta (baca: untuk wawancara beasiswa lain).

Teman2 yang sedang mencari beasiswa, semoga semangat selalu dalam mengejar impian kita. Saya yakin mungkin banyak teman2 yang bahkan lebih berliku prosesnya dibanding saya atau mungkin malah langsung diterima ketika percobaan pertama, apa pun itu... semoga selalu dimudahkan semuanya. Aamiin..

2 komentar

Mba...postingan mengenai pengalaman mencari supervisor belom ada ya ?
Dinantikan...hehehe

Halo Kurnia, wah iya ya...belum ada...malah postingan membawa keluarga yang publish duluan. Insha Allah segera saya tulis, terima kasih masukannya!


EmoticonEmoticon